Recent Topics

Pengalaman Pakai Daihatsu Taruna CSX Dalam 2 Tahun

Started by on Apr 25 2019 – Last touched: Apr 25 2019

Apr 25 2019 12:50 pm    

Kali ini gw akan share pengalaman pakai Daihatsu Taruna CSX, (tipe karburator) selama 2 tahun,

Oke langsung aja.
Mobil ini adalah mobil pertama gw. Awalnya, gw ada beberapa opsi yang mau diambil yaitu Taruna, Panther, Baleno, sama New Corolla 97. Baleno dan New Corolla dicoret karena daerah gw sering banjir. Akhirnya Panther dicoret juga karena diluar budget (pengennya LS Hi-grade). Akhirnya pilihan jatuh ke Daihatsu Taruna keluaran tahun 2000 yang masih pake karburator tipe CSX (short wheelbase).

Gw beli dari pemakai langsung, dengan harga 64 juta rupiah, dengan kondisi yang yaa, apa adanya lah. Bahkan pas gw mau liat unitnya, sama pemiliknya aja ga dicuci, dibiarin gitu aja. Tp ga masalah paling ga, itu tanda si penjual jujur apa adanya.

Pertama kali pake ini mobil, kesan pertamanya adalah body tebel dibandingin sama avanza punya mertua. Ada beberapa titik yang mulai berkarat di bagian kolong tapi masih wajar. Desain bodynya gagah, macho, tapi ga kuno. Masih oke lah, apalagi warnanya silver. Ban serep di belakang ini salah satu yang gw demen. Bikin gagah, sekaligus melindungi dari para motor. Yang keren adalah plastik-plastik bumpernya. Sudah sering banget nabrak tapi hanya lecet catnya doang. Belum pernah penyok.

Soal performa, Taruna karbu ini agak menyedihkan sebenarnya kalo soal akselerasi. Sering banget ga nyadar gas udah nempel lantai tp larinya gitu-gitu aja. Tp emang max power cuma 80an HP kalo ga salah. Kalo torsinya sih cukupan. Rasio gigi juga pendek, di kemacetan bisa cuma main kopling tanpa injek gas. Oia, pertama kali dapet koplingnya berat setengah mati. Akhirnya ganti kopling set + ongkos abis 1.6 juta dan koplingnya jadi lebih enteng, meskipun masih di kategori berat.

Pertama kali dapet, konsumsi BBM nya gila cuma dapet 5-6 km/l. Tapi entah kenapa lama-lama membaik di 9-10 km/l baik dalkot maupun lukot, ga beda jauh. Mobil jadul gini tapi biasa gw isi pertamax. Ya kadang premium kalo lagi bokek. Sebenarnya idealnya pake pertalite soalnya kompresi dah 9.5:1. Tapi anehnya di Taruna gw ini, pake premium dan pertalite konsumsi BBMnya sama, tapi kalo pertamax jadi lebih irit.

Kalo kenyamanan, berhubungan biasa pake katana yang rasanya nyaman-nyaman aja. Tapi masih kalah nyaman sama Corolla DX tahun 81 punya bokap. Suspensinya keras kalau sendiri, tapi kalo full-load malah terlalu empuk. Kalau dipake mudik lewat tol agak ngeri dibawa kenceng. Lari 110 kmh rasanya kenceng banget dan melayang kyk kapal. Ban diganti ke GT Savero AT 235/70 R15 jadinya lebih tinggi dan bebas banjir. Tp berhubung sering mentok pas diisi penuh, akhirnya ban dan velg dituker ke ukuran 215/65 R16.

VERDICT
Overall sih enak-enak aja, apalagi sebelumnya biasa pake motor kemana-mana. Spare part juga masih gampang lah carinya. Tapi berhubung Jakarta makin menggila, daripada kaki kiri gede sebelah, akhirnya dituker tambah ke Vios G A/T 2007 setelah 2 tahun pake. Tuker tambah di showroom Tarunanya dihargai 45 juta doang. Masih mending sih, di beberapa showroom malah bilang ga berani kasih harga 30 juta. Nanti Viosnya bakal gw review juga.

Plus:

  • Tinggi, bebas banjir, bisa offroad ringan
  • Torsi oke
  • Bodi tebel
  • Model belum jadul untuk warna silver (kalo warna aneh-aneh malah keliatan kuno)
  • Spare part banyak
  • Perawatan gampang

Minus:

  • Boros
  • Kopling berat
  • Limbung
  • Sering brebet kalo ujan deres (delco kemasukan air, bisa dikasih talang tambahan)
  • Akselerasinya belet

Yang udah pernah diganti:

  1. Velg dan Ban
  2. Kopling set
  3. Oli-oli, filter-filter, busi
  4. Cover head pernah retak dua kali (dari alumunium dan montir sering ga kira-kira kalo rapetin baut)
  5. Head unit ganti yang murmer touchscreen 7 inch merek DHD
  6. Pernah pasang adaptor velg 5 inch tp dilepas lagi gara-gara berat (bahan besi)
  7. Over fender (ga kepasang gara-gara kurang presisi dan males masang)
  8. Kabel busi (masih bagus tp lg banyak duit)


Form is loading...